Mega proyek Turki membuka kembali Jalur Sutra modern


Turki terus memperkuat kerjasama dengan negara-negara Eurasia di KTT ECO, Presiden Erdogan menekankan bahwa mega proyek Turki adalah membuka kembali Silk Road (Jalur Sutra) versi modern, menambahkan bahwa negara itu siap untuk memulai kerja sama penuh untuk mencapai visi ECO 2025.
Berbicara pada KTT ke 13 Organisasi Kerjasama Ekonomi (ECO), Presiden Recep Tayyip Erdogan menekankan bahwa Turki telah mencapai banyak pembangunan infrastruktur dan proyek transportasi besar dalam beberapa tahun terakhir, yang ia sebut sebagai kelanjutan dari Jalan Sutra kuno yang mengendalikan perdagangan antara Asia dan Eropa selama beradab-abad.

Mengacu pada mega proyek yang telah diimplementasikan Turki dalam beberapa tahun terakhir, Erdogan mengatakan, “Kami meresmikan Jembatan Yavuz Sultan Selim serta terowongan Marmaray dan Eurasia yang menghubungkan Asia ke Eropa. Kami meresmikan Jembatan Osmangazi yang membentang dari utara dan ke selatan melintasi Laut Marmara. Kami menghubungkan jalur sangat strategis ke Edirne-Kars dengan kereta api berkecepatan tinggi dan proyek kereta api Baku-Tbilisi-Kars, yang berada di bawah konstruksi, serta Jembatan Çanakkale 1915 yang akan dibangun di Dardanella. ” Mendefinisikan investasi ini sebagai kelanjutan dari versi modern Jalur Sutra yang bersejarah, Erdogan mencatat bahwa ia percaya bahwa proyek Jalur Sutra China baru, yang dikenal sebagai One Belt, One Road (OBOR), adalah proyek yang luar biasa.

Menggarisbawahi bahwa Istanbul New Airport, yang akan menjadi bandara terbesar di dunia setelah selesai, akan membuat kontribusi yang luar biasa untuk perkembangan regional, Erdogan menyatakan bahwa Turki mengaktualisasi semua proyek ini baik untuk dirinya sendiri dan lebih dari 400 juta “saudara” yang tinggal di wilayah ECO.

Turki siap bekerjasama penuh untuk mencapai visi 2025 ECO

Dalam pidatonya di KTT ECO di ibukota Pakistan Islamabad, Presiden Erdogan menggarisbawahi bahwa Turki siap untuk mencapai tujuan dari visi 2025 yang akan dibahas dalam KTT itu.

Menekankan energi sebagai salah satu bidang utama yang perlu dikonsolidasi lebih lanjut di ECO, Erdogan mengatakan Turki akan memberikan dukungan untuk setiap inisiatif yang akan menempatkan masalah energi sebagai elemen penting dari kerjasama. Erdogan mencatat, “Tentu saja, kita harus menggunakan platform organisasi di bidang pertanian, lingkungan dan pariwisata secara lebih efektif. Kami mementingkan Visi 2025. Kami percaya bahwa visi ini secara efektif akan memimpin upaya kerjasama kami selama 10 tahun ke depan. ”

Erdogan menekankan bahwa pembentukan Dana Implementasi Visi penting untuk pelaksanaan visi secara resmi, menambahkan bahwa pembentukan dana harus dibuat dalam Bank Perdagangan dan Pembangunan ECO dalam rangka agar dapat beroperasi secara efektif dan efisien. Dia juga mencatat bahwa Ecobank, yang sangat penting dalam hal proyek dan pembiayaan perdagangan, harus diperkuat dan kegiatannya harus diversifikasi.

Peran ECO dalam perdagangan dunia masih rendah dibandingkan dengan populasinya

Erdogan mencatat bahwa meskipun pangsa wilayah ECO dalam populasi dunia adalah 6,2 persen, peran dalam perdagangan dunia hanyalah 2 persen pada tahun 2015, menekankan bahwa penting untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan perdagangan intra-regional dan berkata: “Oleh karena itu, sangat penting untuk menerapkan Perjanjian Organisasi Perdagangan Kerjasama Ekonomi (ECOTA). ”

Menunjuk pada fakta bahwa ECO merangkum penduduk lebih dari 400 juta dalam area hampir 8 juta kilometer persegi (3,1 mil persegi), Erdogan mengatakan, “Organisasi ini, yang kami merasa bangga talah menjadi anggota, juga mewakili nilai-nilai umum kami, berakar pada sejarah dan persaudaraan. ”

Ia mendefinisikan KTT sebagai kesempatan penting untuk menilai gambaran keseluruhan dari organisasi, mengevaluasi dan mengidentifikasi kekurangan untuk lebih memperkuat visi yang sesuai.

Erdogan: kesepakatan Perdagangan ECO harus dilaksanakan

Mengundang negara anggota untuk memenuhi persyaratan yang diperlukan untuk mengaktifkan proyek, Erdogan menekankan bahwa ECO harus meningkatkan kualitas jaringan transpotasi  udara, darat dan kereta api untuk meningkatkan perdagangan dan kontak antara negara-negara anggota. Menurut Erdogan, tema utama pertemuan puncak itu, “Menghubungkan garis transportasi, komunikasi dan perdagangan untuk kesejahteraan wilayah” mengungkapkan kebutuhan organisasi dalam hal ini. “Pelaksanaan secara efektif perjanjian pada kerangka kerja transportasi angkutan akan berkontribusi pada penciptaan lebih lanjut dari koridor transportasi di seluruh wilayah,” tambahnya.

Daily Sabah
DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment