Muslimina

Sunday, May 19, 2013

Masjid Umayyad, Saksi Bisu Perjuangan Islam Hingga Turunnya Nabi Isa di Akhir Zaman.


By on 3:58 AM


Masjid Umayyad, juga dikenal sebagai Masjid Agung Damaskus , yang awalnya adalah Basilika Santo Yohanes Pembaptis yang terletak di kota tua Damaskus, merupakan salah satu masjid terbesar dan termasuk salah satu yang tertua di dunia. Hal ini dianggap oleh sebagian umat Islam menjadi tempat keempat suci dalam Islam.

Setelah penaklukan Islam di Damaskus pada tahun 634M , masjid ini dibangun di atas sebuah basilika Kristen yang didedikasikan untuk Yohanes Pembaptis (Yahya). Masjid ini memiliki sebuah kuil yang saat ini mungkin masih mengandung  makam Nabi Yahya, dihormati sebagai nabi oleh umat Kristen dan Muslim, dan diyakini menjadi tempat di mana Isa  akan kembali di Hari Akhir zaman . Makam Salahuddin  Al Ayoubi juga berada di sana , di sebuah taman kecil yang berdampingan dengan dinding utara masjid.

Damaskus dikuasai oleh pasukan Muslim yang dipimpin oleh Khalid bin Walid pada tahun 634M atas kekuatan Romawi. Puluhan tahun kemudian, kekhalifahan Islam berada di bawah kekuasaan dinasti Umayyah, dan menjadikan Damaskus menjadi ibukota administratif dunia Muslim. Keenam Khalifah Umayyah, al-Walid I (r. 705-715), menugaskan pembangunan sebuah masjid di situs katedral Byzantine di 706M .  Sebelum ini, katedral itu masih digunakan oleh umat Kristen setempat , tapi ruang doa (musalla) bagi umat Islam telah dibangun di bagian tenggara bangunan. Al-Walid, yang secara pribadi mengawasi proyek tersebut, memiliki sebagian besar katedral, termasuk musalla, dibongkar.

Pembangunan masjid mengubah tata letak bangunan. Rumah ibadah baru itu dimaksudkan untuk melayani sebagai masjid untuk menampung jamaah yang besar bagi warga Damaskus .  Masjid selesai pada 715M setelah kematian al-Walid, oleh penggantinya, Sulaiman bin Abdul-Malik  715-717M) masjid itu dituntaskan pembangunannya.

Menurut abad ke-10 sejarawan Ibn al-Faqih, bahwa selama pembangunan masjid, pekerja menemukan. gua-kapel yang memiliki sebuah kotak yang berisi kepala Yahya bin Zakaria. Setelah mengetahui itu dan memeriksanya, al-Walid I memerintahkan kepala yang mulia itu dikubur di bawah pilar tertentu dalam masjid yang kemudian dihiasi dengan marmer.

Setelah pemberontakan yang mengakhiri kekuasaan Umayyah pada tahun 750M, dinasti Abbasiyah berkuasa dan memindahkan ibukota kekhalifahan ke Bagdad. Selain perhatian yang diberikan untuk tujuan strategis dan komersial, Abbasiyah tidak tertarik dengan Damaskus. Dengan demikian, Masjid Umayyah dilaporkan tidak terurus di bawah kekuasaan mereka, dengan sedikit aktivitas bangunan tercatat antara abad ke-8 dan ke-10. Namun, Abbasiyah memang mempertimbangkan masjid menjadi simbol utama kemenangan Islam, dan dengan demikian terhindar pemberantasan politik sistematis akan warisan Umayyah di kota Damaskus.

Gubernur Abbasiyah Damaskus, al-Fadl bin Shalih bin Ali, membangun Dome of the Clock di bagian timur masjid di 780M. Sembilan tahun kemudian, dia. memprakarsai pembangunan menara utara (Madhanat al-’Arous,. “Minaret of Mempelai “) . Hal ini disertai dengan pengangkatan al-Ma’mun dan penggantian prasasti Umayyah di. masjid.

Kekuasaan Abbasiyah atas Suriah mulai runtuh pada awal abad ke-10, dan dalam dekade berikutnya, dikuasai oleh Fatimiyah Mesir, yang menganut Islam Syiah,  yang menaklukkan Damaskus pada 970M,  Keberadaan Masjid Umayyah memungkinkan penduduk Damaskus untuk mendirikan kota sebagai pusat intelektualisme Sunni, yang memungkinkan mereka untuk mempertahankan kemerdekaan Sunni dari otoritas keagamaan Syiah Fatimiyah .

Pada tahun 1069, bagian besar dari masjid, khususnya dinding utara, hancur. dalam kebakaran sebagai akibat dari pemberontakan oleh warga muslim sunni terhadap Fatimiyah dengan tentara yang barbar

Muslim Sunni dari Seljuk Turki menguasai kota itu pada 1078 M dan mengembalikan aturan kekhalifahan Abbasiyah. Raja Seljuk  Tutush ( 1079-1095) memprakarsai perbaikan kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran di tahun 1069M.

Pada tahun 1082, Abu Nasr Ahmad bin Fadl, membangun pusat kubah dan  dikembalikan dalam bentuk yang lebih spektakuler;.

Pada tahun 1113M , Sharaf al-Din Mawdud (1109-1113), terbunuh di Masjid Umayyah. Sebagai konflik antara muslim Damaskus dan Tentara Salib yang bertempur sengit di pertengahan 1100-an, masjid ini digunakan sebagai titik kumpul utama untuk menyerukan umat Islam mempertahankan kota Yerusalem dan kembali ke tangan Islam. Imam terkemuka, termasuk Ibnu ‘Asakir, mengobarkan jihad (“perjuangan suci”) dan ketika Tentara Salib maju ke arah Damaskus tahun 1148, penduduk kota bergerak akan panggilan jihad,. Tentara Salib mundur sebagai akibat dari perlawanan mereka

Tentara Mongol, di bawah kepemimpinan Kitbuqa, dalam aliansi dengan pasukan Tentara Salib, merebut Damaskus dari Ayyubiyah di 1260. Bohemond VI dari Antiokhia, seorang jenderal terkemuka di invasi tersebut , memerintahkan Misa Katolik diadakan di Masjid Umayyah [36] Namun, Mamluk, yang dipimpin oleh Qutuz dan Baibars, merebut kendali atas kota Damaskus di tahun yang sama..

Pada 1285, sarjana Muslim,  Ibn Taimiyah mulai mengajar tafsir Qur’an di masjid. Ketika Mongol Il-Khan bawah Ghazan menyerang kota itu pada 1300, Ibn Taymiyyah mengobarkan jihad, serukan warga Damaskus untuk melawan  mereka. Akhirnya dinasti Mamluk di bawah Qalawun berhasil mengusir Mongol akhir tahun itu juga.

iklan

Muslimina

Blog Informasi Muslim Indonesia dan Dunia

1 komentar:

 
".