Erdogan: Turki harus menempatkan Jerman pada ‘pengadilan’


Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan manyampaikan bahwa Jerman telah”membantu dan bersekongkol dengan kelompok teror” dan mengatakan negara itu harus “diadili” karena telah memata-matai Turki, dan untuk membantu dan bersekongkol dengan teroris anggota Partai Pekerja Kurdistan (PKK).

Berbicara pada acara Phoenix Awards ke 4, yang diselenggarakan oleh Yesilay (Masyarakat Bulan Sabit Hijau Turki), Erdogan mengatakan, “Mereka [Jerman] harus diadili untuk membantu dan menyembunyikan pelaku teror,” dilaporkan Daily Sabah Turki.

Mengomentari seorang jurnalis yang bekerja untuk media Jerman Die Welt yang ditangkap oleh pihak berwenang Turki, Erdogan mengatakan: “Orang ini, sebagai wakil dari PKK, sebagai agen Jerman, disembunyikan selama sebulan di konsulat Jerman. Ketika kami mengatakan kepada mereka untuk menyerahkan dia untuk diadili, mereka menolak. ”

Presiden juga mengkritik pemerintah Jerman yang telah memungkinkan anggota PKK untuk mengadakan aksi unjuk rasa dan berbicara, tetapi mencegah menteri Turki yang berusaha untuk bertemu dengan masyarakat Turki untuk berbicara tentang referendum presiden mendatang di rapat umum.

Ketegangan antara kedua negara meningkat pekan lalu setelah media dan politisi Jerman mengkritik tajam Turki untuk penahanan pra-sidang atas koresponden Die Welt di Istanbul Deniz Yucel atas tuduhan menyebarkan propaganda teroris.

Nama Yucel pertama muncul pada Desember lalu dalam investigasi oleh Kantor Kepala Kejaksaan di Istanbul. Semua tersangka dalam kasus tersebut dituduh menyebarkan propaganda untuk komunitas hacker kiri yang dikenal sebagai “RedHack”, yang masuk dalam daftar kelompok teroris di Turki. Lima tersangka ditahan dalam kasus ini sementara Yucel, yang tinggal di Jerman, menghindari penahanan.

Ankara telah lama mengkritik Berlin karena menjadi tempat yang aman bagi perekrutan, propaganda dan pendanaan kegiatan PKK.

Kelompok ekstremis komunis Kurdi memiliki lebih dari 14.000 anggota dan pengikut di Jerman, menurut laporan tahunan 2015 yang dikeluarkan oleh badan intelijen dalam negeri Jerman, BfV.

Meskipun PKK dilarang di Jerman, yang merupakan rumah bagi komunitas besar Kurdi, kelompok teroris telah melaksanakan kegiatan yang signifikan melalui berbagai asosiasi budaya. Menurut laporan tahunan BfV yang dirilis pada bulan Juni, PKK mengumpulkan lebih dari 13 juta euro ($ 14.3 juta) di Jerman tahun lalu.

Kelompok, yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa, bertanggung jawab atas kematian lebih dari 44.000 orang dalam serangan teror selama puluhan tahun melawan Turki, dan baru-baru ini telah mengintensifkan serangan mereka.

Anadolu Agency DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment