Mantan Ajudan Presiden Soeharto: Kalimat Tauhid di Bendera RI BUKAN Perbuatan Pidana


Kalimat Tauhid yang ada di Bendera Putih dan diributkan beberapa orang bukan unsur pidana.

“Adapun menempatkan Kalimat Tauhid di bendera merah putih bukanlah termasuk unsur perbuatan pidana yang melawan hukum apalagi berupa penghinaan atau penodaan,” kata mantan ajudan Presiden Soeharto, Irjen Pol (Purn) Anton Tabah, Kamis, 19 Januari 2017.

Kata mantan petinggi Polri ini, bukan perbuatan melanggar hukum karena Kalimat Tauhid bukan sesuatu yang dipandang hina atau noda.

“Selama ini bendera merah putih ditulisi dengan beraneka tulisan digambari dengan aneka gambar tak dipermasalahkan. Kenapa ini jadi masalah ya?” tanya pria yang sering disebut Ustadz Anton Tabah ini.

Anton berharap agar penguasa di Indonesia selalu adil dan bertindak harus berdasar hukum.

“Jangan pilih kasih,” pungkas anggota Komisi Hukum dan HAM Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat ini.

Sumber: SuaraNasional DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment