Erdogan : ‘Upaya untuk mengangkat blokade Gaza sedang berlangsung’


Dalam sebuah wawancara dengan Channel 2 Israel, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, upaya masih tetap berlangsung untuk membuka blokade Israel terhadap Jalur Gaza yang telah berlangsung selama satu dekade.

Selama wawancara, yang disiarkan Senin malam, Erdogan mencatat bahwa Turki telah menetapkan tiga syarat untuk normalisasi hubungan dengan Israel setelah pemutusan hubungan selama enam tahun karena serangan Israel pada kapal bantuan Gaza yang menewaskan 10 aktivis Turki di perairan internasional.

“Dua dari syarat ini telah terpenuhi, yaitu permintaan maaf Israel atas serangan dan kompensasi untuk keluarga korban,” katanya.

Mengangkat pengepungan Israel di Gaza, ia menekankan, adalah syarat ketiga Turki untuk normalisasi hubungan.

“Upaya tetap dilakukan untuk memenuhi syarat ini,” kata Erdogan, upaya yang saat ini berlangsung menunjukkan “kemungkinan kuat bahwa blokade akan dicabut”.

Sejak tahun 2007, Jalur Gaza telah menderita di bawah embargo Israel yang melumpuhkan daerah kantong pesisir dengan 2 juta jiwa. Adanya pembatasan masuknya bahan pokok, termasuk makanan, bahan bakar dan obat-obatan.

Pelopor Perdamaian

Erdogan juga menolak klaim Israel bahwa kelompok perlawanan Palestina Hamas – yang disebut Tel Aviv sebagai organisasi “teroris” – bertanggung jawab atas kekerasan di wilayah tersebut.

“Kami ingin mengakhiri lingkaran setan ini [kekerasan],” katanya. “Israel memiliki persenjataan yang meliputi senjata konvensional dan atom. Apakah musuh mereka [Hamas] memiliki ini?”

Erdogan melanjutkan dengan menekankan bahwa ia tidak melihat Hamas sebagai kelompok “teroris”.

“Ini [Hamas] adalah gerakan politik yang lahir dari perlawanan [melawan pendudukan Israel],” tegasnya.

Ditanya apakah dia siap untuk memainkan peran mediasi antara Israel dan Palestina, Erdogan mengatakan bahwa dia siap – jika diminta untuk melakukannya.

“Apa yang kami inginkan adalah melihat perdamaian berlaku di wilayah itu,” katanya.

“Tapi akankah Israel bergerak menuju solusi dua negara?” Dia bertanya. “Israel bukan pemilik tanah, Anda tidak bisa mengabaikan fakta ini.”

Erdogan menyalahkan runtuhnya proses perdamaian karena Israel hanya bernegosiasi dengan gerakan Fatah yang dipimpin Presiden Palestina Mahmoud Abbas sementara menolak untuk berbicara dengan Hamas.

Erdogan melanjutkan untuk menyerukan dimasukkannya Hamas dalam upaya untuk menyelesaikan semua perbedaan yang luar biasa antara Palestina dan Israel.

Al-Aqsa

Ketika ditanya apakah ia menyesal membuat komentar sebelumnya di mana ia menuduh negara Yahudi melakukan tindakan “barbarisme yang melampaui Hitler” selama serangan militer 2014 terhadap Gaza (yang menyebabkan kemaitan 2.300 warga Palestina), Erdogan mengatakan:

“Saya tidak menyetujui apa yang Hitler lakukan;. Juga tidak menyetujui apa yang telah dilakukan Israel. Ketika pertanyaan itu berkaitan dengan begitu banyak orang sekarat, itu tidak relevan untuk menyebut siapa yang lebih biadab.”

Erdogan juga mengkritik pelanggaran Israel terhadap kompleks masjid Al-Aqsa Masjid di titik Yerusalem Timur.

“Sayangnya, kita melihat Israel berusaha untuk merebut Masjid Al-Aqsa, yang tidak dapat diterima,” katanya.

“Kita harus melindungi situs ini … karena kita semua tahu Yerusalem adalah tempat suci bagi para pengikut tiga agama, dan semua orang harus menghormati ini,” katanya.

Tempat suci bagi umat Islam, Kristen dan Yahudi, Yerusalem adalah rumah bagi Masjid al-Aqsa, yang bagi umat Islam merupakan tempat suci ketiga di dunia.

Yahudi menyebut daerah tersebut sebagai “Temple Mount,” mengklaim itu adalah situs dua candi Yahudi di zaman kuno.

Mavi Marmara

Adapun klaim Israel bahwa pasukannya telah mencoba untuk menghindari korban selama serangan 2010 di kapal bantuan Mavi Marmara Turki, Erdogan berkata terus terang: “Ini adalah dusta dan tidak dapat dipercaya.”

Turki, katanya, memiliki dokumen yang membuktikan bahwa pasukan Israel telah menyerbu kapal bantuan Gaza di perairan internasional.

“Sepuluh dari saudara-saudara kita yang syahid di kapal ini, mereka [Israel] membunuh tanpa ampun,” katanya.

Pertempuran melawan Daesh

Erdogan juga menekankan bahwa Turki adalah pihak yang paling berperan dalam perang internasional melawan kelompok teroris Daesh.

Ia juga menegaskan bahwa senjata yang diberikan oleh Barat telah jatuh ke tangan teroris Daesh.

“Sementara setengah dari senjata-senjata ini telah diterima PYD / YPG, setengah lainnya telah diterima Daesh,” katanya, mengacu pada sayap kelompok teroris PKK di Suriah.

Pada bulan Agustus, militer Turki melancarkan serangan besar – disebut Operasi Euphrates Shield – dengan tujuan membersihkan Daesh dari daerah perbatasan utara Suriah.

Operasi, yang masih berlangsung, sejauh ini berhasil membersihkan wilayah seluasa 1.760 kilometer persegi di Suriah utara (sekitar 680 mil persegi) dari teroris Daesh.

Anadolu Agency DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment