Muhammadiyah : Ahok Pendatang Baru Yang Bikin Gaduh Tak Pantas Hina Ulama


Ketua Umum, PP Muhammadiyah Haedar Nashir dan Sekretaris Umum Muhammadiyah Abdul Mu’ti, mengunjungi kH Ma’ruf Amin di kantor MUI (Majelis Ulama Indonesia), Kamis (2/2/2017). Kunjungan itu sebagai bentuk dukungan Muhammadiyah terhadap Ketua Umum MUI tersebut.

Haedar secara tegas meminta semua pihak menghormati para ulama, khususnya Kiai Ma’ruf. Dia menyatakan ulama telah berjasa besar sepanjang sejarah republik ini.

”Kami, Muhammadiyah, memberikan dukungan kepada peran KH Ma’ruf dan para ulama di Indonesia ini yang jasanya besar dibanding para pendatang baru ( red Ahok) yang belum punya prestasi apa-apa yang membuat gaduh republik ini,” ujar Haedar di Gedung MUI, Jakarta, Kamis.

Haedar mengatakan, ada perlakuan yang tidak etis diterima oleh Ma’ruf. Dia mendasarkan hal ini pada pernyataan terdakwa kasus penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, dan kuasa hukumnya dalam persidangan Selasa lalu.

”Kan boleh (pengacara menggali keterangan), tapi dari bahasanya kelihatan (tidak etis),” ujar dia.

Menurut Haedar, umat Islam Indonesia sebagai mayoritas harus menatap ke depan. Dia mendorong semua pihak dapat saling bersinergi agar bangsa ini dapat maju.

”Kami ingin baik di tubuh umat Islam, sesama bangsa dan pemerintah, makin membangun kebersamaan dan maju. Tidak terpecah-belah, saling benci, dan saling curiga, hanya karena satu kasus,” ucap dia.

Haedar berharap umat Islam tidak menghabiskan energi karena disibukkan hanya oleh satu persoalan.

”Kita ingin publik memberi ruang, peran positif dan energi positif kita supaya bangsa ini dihuni oleh orang-orang mau membangun bangsa dengan tulus dan penuh kekhidmatan, dan tidak bikin gaduh,” ucap Haedar. (bs/sp) DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment