Universitas Ibnu Saud Saudi Akan “Bersih-Bersih” Akademisi Berpikiran IM


Riyadh – Universitas Islam Imam Muhammad bin Saud, salah satu universitas negeri terbesar milik Kerajaan Arab Saudi, mengumumkan akan memecat dosen dan akademisi yang dicurigai memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin (IM). Rencana ini menimbulkan kekhawatiran menyasar komunitas akademisi yang mengkritik pemerintah.

Aktivis dan kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa pihak berwenang Saudi telah menahan sekitar 30 ulama, intelektual dan lainnya dalam 10 hari terakhir, dalam apa yang oleh Human Rights Watch disebut “kampanye terkoordinasi melawan oposisi”.

Pihak berwenang belum mengakui secara terang-terangan kampanye penangkapan tersebut. Sementara santer beredar kabar bahwa penangkapkan terkait dengan rencana Raja Salman akan menyerahkan kursi raja kepada anaknya Pangeran Muhammad dan soal isu ketegangan Saudi dan Qatar.

Dewan Direksi universitas merekomendasikan dalam sebuah pernyataan untuk tidak memperpanjang kontrak “beberapa akademisi Saudi dan non-Saudi yang terpengaruhi ideologi Ikhwanul Muslimin.”

Dalam pernyataan yang dipublikasikan di Internet pada Selasa (19/09) itu tidak menyebutkan nama atau jumlah akademisi yang diduga terpengaruh pemikiran IM tersebut.

Pernyataan tersebut mengklaim bahwa langkah ini “bertujuan melindungi pemikiran yang berkembang, mahasiswa, pelajar dan karyawan universitas dari ide-ide kelompok menyimpang dan tren berbahaya dan merusak.”

Arab Saudi mengklasifikasikan Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris pada tahun 2014 dan menempatkannya dalam daftar hitam yang juga mencakup kelompok militan seperti al Qaeda dan ISIS.

Sumber: Reuters Arabic/kiblat DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment