Strategi Inggris Memecah Belah Dunia Arab di Masa lalu


Perkembangan negara-negara modern di seluruh dunia Arab adalah proses yang mempesona sekaligus memilukan. Seratus tahun yang lalu, sebagian besar wilayah Arab adalah bagian dari kekhilafahan Turki Utsmani, sebuah negara multi-etnis besar yang berbasis di Istanbul. Saat ini, peta politik dunia Arab terlihat seperti teka-teki gambar yang sangat kompleks.

Peristiwa rumit di tahun 1910 membawa akhir Turki Utsmani dan bangkitnya negara-negara baru ini yang berbatasan dengan Timur Tengah. Meskipun ada banyak faktor yang berbeda yang menyebabkan hal ini, peran yang dimainkan Inggris dalam hal ini jauh lebih besar daripada pemain lain di wilayah ini. Tiga kesepakatan terpisah membuat janji-janji yang saling bertentangan yang harus dilakukan oleh Inggris. Hasilnya adalah kekacauan politik yang membagi sebagian besar dunia Muslim.

Wabah Perang Dunia I

Pada musim panas 1914, perang meletus di Eropa. Sistem persekutuan yang kompleks, perlombaan senjata militeristik, ambisi kolonial, dan kesalahan manajemen di tingkat pemerintahan tertinggi menyebabkan perang dahsyat ini yang menewaskan 12 juta orang dari tahun 1914 sampai 1918. Di sisi “Sekutu” berdiri kerajaan Inggris, Prancis, dan Rusia. Kekuatan “Tengah” terdiri dari Jerman dan Austria-Hongaria.

Kekhalifahan Turki Utsmani pada tahun 1914 pada awal perang, memutuskan untuk tetap netral. Mereka tidak sekuat negara-negara lain yang terlibat dalam perang, dan diliputi oleh ancaman internal dan eksternal. khalifah Utsmaniyah tidak lebih dari seorang tokoh pada saat ini, dengan sultan terakhir yang berkuasa, Abdulhamid II telah digulingkan pada tahun 1908 dan diganti dengan sebuah pemerintahan militer yang dipimpin oleh “Tiga Pasha”.

Mereka berasal dari kelompok sekuler kebarat-baratan, Turki Muda. Secara finansial, Utsmaniyah berada dalam ikatan yang serius, karena hutang besar kepada kekuatan Eropa yang tidak dapat mereka bayar. Setelah mencoba bergabung dengan pihak Sekutu dan ditolak, Utsmani berpihak pada Kekuatan Tengah pada bulan Oktober 1914.

Inggris segera mulai membayangkan rencana untuk membubarkan Kekhalifahan Turki Utsmani dan memperluas kerajaan Timur Tengah mereka. Mereka telah menguasai Mesir sejak tahun 1888 dan India sejak tahun 1857. Timur Tengah Utsmaniyah berada tepat di tengah dua koloni penting ini, dan Inggris bertekad untuk memusnahkannya sebagai bagian dari perang dunia.

Pemberontakan Arab

Salah satu strategi Inggris adalah mengubah topik Arab Utsmaniyah melawan pemerintah. Mereka menemukan seorang pembantu yang siap untuk bekerjasama di Hejaz, wilayah barat Jazirah Arab. Sharif Hussein bin Ali, amir (gubernur) Makkah mengadakan kesepakatan dengan pemerintah Inggris untuk memberontak melawan Turki Utsmani.

Alasannya mungkin bukan karena ingin bersekutu dengan orang asing Inggris melawan Muslim lainnya. Kemungkinan alasan pemberontakannya adalah: ketidaksetujuan dengan tujuan nasionalis Turki dari Tiga Pasha, ​​perseteruan pribadi dengan pemerintah Turki Utsmani, atau hanya keinginan untuk kerajaannya sendiri.

Apapun alasannya, Sharif Hussein memutuskan untuk memberontak melawan pemerintah Turki Utsmani yang bersekutu dengan Inggris.

Sebagai gantinya, Inggris berjanji untuk menyediakan uang dan senjata kepada para pemberontak untuk membantu mereka melawan tentara Turki Utsmani yang jauh lebih terorganisir. Inggris juga berjanji kepadanya bahwa setelah perang, dia akan diberi kerajaan Arab sendiri yang akan mencakup seluruh Jazirah Arab, termasuk Syria dan Irak.

Surat-surat di mana kedua pihak melakukan negosiasi dan membahas pemberontakan dikenal sebagai Korespondensi Mc Mahon-Hussein, karena Sharif Hussein berkomunikasi dengan Komisaris Tinggi Inggris di Mesir, Sir Henry McMahon.

Inggris Merancang Pemberontakan Arab

Pada bulan Juni 1916, Sharif Hussein memimpin kelompok pejuang Badui bersenjata dari Hijaz dalam sebuah kampanye bersenjata melawan Turki Utsmani. Dalam beberapa bulan, pemberontak Arab berhasil merebut banyak kota di Hijaz (termasuk Jeddah dan Makkah) dengan bantuan tentara dan angkatan laut Inggris.

Inggris memberikan dukungan berupa tentara, senjata, uang, penasihat (termasuk Lawrence, seorang yang “legendaris” di dunia Arab), dan sebuah bendera. Inggris di Mesir membuat sebuah bendera bagi orang-orang Arab untuk digunakan dalam pertempuran, yang dikenal sebagai “Bendera Pemberontakan Arab”. Bendera ini nantinya akan menjadi model bagi bendera negara Arab lainnya seperti Yordania, Palestina, Sudan, Suriah, dan Kuwait.

Ketika Perang Dunia Pertama berkembang pada tahun 1917 dan 1918, pemberontak Arab berhasil merebut beberapa kota besar dari Turki Utsmani. Ketika Inggris maju ke Palestina dan Irak, dan merebut kota-kota seperti Yerusalem dan Baghdad, orang-orang Arab membantu mereka dengan merebut kota Amman dan Aqaba.

Penting untuk dicatat bahwa Pemberontakan Arab tidak mendapat dukungan sebagian besar penduduk Arab . Itu adalah gerakan minoritas dari beberapa ribu suku yang dipimpin oleh beberapa pemimpin yang berusaha meningkatkan kekuatan mereka sendiri. Sebagian besar orang Arab menjauh dari konflik dan tidak mendukung pemberontak atau pemerintah Turki Utsmani.

Rencana Sharif Hussein untuk menciptakan kerajaan Arab sendiri telah berhasil sejauh ini, jika bukan karena janji-janji lain yang akan dibuat oleh Inggris.

Perjanjian Sykes-Picot; Inggris dan Perancis berdasarkan Perjanjian Sykes-Picot

Sebelum Pemberontakan Arab bahkan bisa dimulai dan sebelum Sharif Hussein bisa menciptakan kerajaan Arabnya, Inggris dan Prancis memiliki rencana lain. Pada musim dingin tahun 1915-1916, dua diplomat, Sir Mark Sykes dari Inggris dan Franรงois Georges-Picot dari Prancis secara diam-diam bertemu untuk menentukan nasib dunia Arab pasca-Turki Utsmani.

Menurut apa yang akan dikenal sebagai Perjanjian Sykes-Picot, Inggris dan Prancis sepakat untuk membagi dunia Arab di antara mereka sendiri. Inggris harus menguasai apa yang sekarang wilayah Irak, Kuwait, dan Yordania. Orang Prancis diberi Suriah modern, Lebanon , dan Turki selatan. Status Palestina akan ditentukan kemudian, dengan ambisi Zionis juga diperhitungkan.

Meskipun ini dimaksudkan sebagai kesepakatan rahasia untuk masa pasca Perang Dunia ke-2, kesepakatan tersebut kemudian dikenal di depan publik pada tahun 1917 ketika pemerintah Bolshevik Rusia memamerkannya.

Perjanjian Sykes-Picot secara langsung bertentangan dengan janji-janji yang dibuat Inggris terhadap Sherif Hussein dan menyebabkan ketegangan antara Inggris dan Arab. Namun, ini tidak akan menjadi kesepakatan terakhir yang bertentangan yang akan dibuat oleh Inggris.

Deklarasi Balfour

Kelompok lain yang menginginkan sebuah pernyataan dalam pusaran politik Timur Tengah adalah Zionis. Zionisme adalah gerakan politik yang menyerukan pembentukan sebuah negara Yahudi di Tanah Suci Palestina. Ini dimulai pada 1800-an sebagai gerakan yang berusaha menemukan tanah air jauh dari Eropa untuk orang Yahudi (kebanyakan tinggal di Jerman, Polandia, dan Rusia).

Arthur Balfour dan Deklarasi Balfour

Akhirnya Zionis memutuskan untuk menekan pemerintah Inggris selama Perang Dunia I agar mengizinkan mereka menetap di Palestina setelah perang usai. Di dalam pemerintahan Inggris, ada banyak orang yang bersimpati pada gerakan politik ini. Salah satunya adalah Arthur Balfour, Sekretaris Luar Negeri Inggris.

Pada tanggal 2 November 1917, dia mengirim surat kepada Baron Rothschild, seorang pemimpin di komunitas Zionis. Surat tersebut menyatakan dukungan resmi pemerintah Inggris untuk tujuan gerakan Zionis untuk mendirikan sebuah negara Yahudi di Palestina:
“Pandangan pemerintah Yang Mulia mendukung pendirian sebuah rumah nasional di Palestina untuk orang-orang Yahudi, dan akan menggunakan usaha terbaik mereka untuk memfasilitasi pencapaian objek ini, karena dipahami dengan jelas bahwa tidak ada tindakan yang dapat dilakukan yang dapat merugikan orang-orang sipil dan religius, hak masyarakat non-Yahudi yang ada di Palestina, atau hak dan status politik yang dinikmati oleh orang Yahudi di negara lain. ”

Tiga Perjanjian Konflik

Pada 1917, Inggris telah membuat tiga kesepakatan berbeda dengan tiga kelompok yang berbeda menjanjikan tiga masa depan politik yang berbeda untuk dunia Arab. Orang-orang Arab bersikeras bahwa mereka masih mendapatkan kerajaan Arab mereka yang dijanjikan kepada mereka melalui Sharif Hussein.

Orang Prancis (dan Inggris sendiri) berharap bisa membagi tanah yang sama di antara mereka sendiri. Dan Zionis diharapkan diberi Palestina seperti yang dijanjikan oleh Balfour.

Pada tahun 1918 perang berakhir dengan kemenangan Sekutu dan penghancuran total Kekhalifahan Turki Utsmani. Meskipun nama Utsmaniyah masih ada sampai tahun 1922 (dan nama kekhalifahan sampai tahun 1924), semua bekas wilayah Turki Utsmani sekarang berada di bawah pendudukan Eropa. Perang telah berakhir, namun masa depan Timur Tengah masih dalam perselisihan antara tiga pihak yang berbeda.

Mandat yang dibuat oleh Liga Bangsa-Bangsa setelah Perang Dunia I

Sisi mana yang menang? Tidak ada yang benar-benar mengerti apa yang mereka inginkan. Sebagai akibat dari Perang Dunia I, Liga Bangsa-Bangsa (cikal bakal Perserikatan Bangsa-Bangsa) didirikan. Salah satu tugasnya adalah membagi tanah Turki Utsmani yang ditaklukkan, menyusun “mandat” untuk dunia Arab. Setiap mandat akan diperintah oleh Inggris atau Prancis “sampai saat mereka mampu berdiri sendiri.” Liga membuat perbatasan yang kita lihat di peta politik modern di Timur Tengah.

Perbatasan ditarik tanpa memperhatikan keinginan orang-orang yang tinggal di sana, atau di sepanjang batas etnis, geografis, atau agama – mereka benar-benar sewenang-wenang. Penting untuk dicatat bahwa bahkan sampai sekarang, batas-batas politik di Timur Tengah tidak menunjukkan kelompok orang yang berbeda. Perbedaan antara orang Irak, orang Syria, Yordania, dan lain-lain seluruhnya diciptakan oleh penjajah Eropa sebagai metode untuk memecah-belah orang-orang Arab satu sama lain.

Melalui sistem mandat, Inggris dan Prancis bisa mendapatkan kontrol yang mereka inginkan di Timur Tengah. Bagi Sharif Hussein, anak-anaknya diizinkan untuk memerintah mandat ini di bawah “perlindungan” Inggris. Pangeran Faisal dijadikan raja Irak dan Suriah dan Pangeran Abdullah diangkat menjadi raja Yordania. Namun, dalam praktiknya, Inggris dan Prancis memiliki otoritas nyata atas wilayah-wilayah ini.

Bagi Zionis, mereka diizinkan oleh pemerintah Inggris untuk menetap di Palestina, meski dengan keterbatasan. Inggris tidak ingin membuat marah orang-orang Arab yang sudah tinggal di Palestina, jadi mereka berusaha membatasi jumlah orang Yahudi yang diizinkan untuk bermigrasi ke Palestina. Hal ini membuat marah Zionis, yang mencari cara ilegal untuk berimigrasi sepanjang tahun 1920an-1940an.

Orang-orang Arab, yang melihat imigrasi sebagai perampasan di tanah yang menjadi milik mereka sejak Salahudin membebaskannya pada tahun 1187 .

Kekacauan politik yang Inggris ciptakan pasca Perang Dunia I tetap ada sampai sekarang. Keadaan politik yang saling bersaing diantara negara-negara tersebut dan usaha untuk menyatukan kaum Muslim satu sama lain menyebabkan ketidakstabilan politik di seluruh Timur Tengah. Maraknya Zionisme ditambah dengan perpecahan umat Islam di wilayah tersebut telah menyebabkan pemerintah korup dan penurunan ekonomi Timur Tengah secara keseluruhan. Perpecahan yang pondasinya di wariskan Inggris di dunia Muslim tetap kuat saat ini, meski sudah berumur 100 tahun.

Bibliografi:

Fromkin, David. Perdamaian untuk Mengakhiri Kedamaian: Kejatuhan Kekhalifahan Turki Utsmani dan Penciptaan Timur Tengah Modern . New York: H. Holt, 2001.
Hourani, Albert Habib. Sejarah Orang Arab . New York: Mjf Books, 1997. Cetak.
Ochsenwald, William, dan Sydney Fisher. Timur Tengah: Sejarah 6. New York: McGraw-Hill, 2003. Cetak



Sumber: http://lostislamichistory.com/how-the-british-divided-up-the-arab-world/ DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment