Surat Cinta dari Anak Medan Untuk Bang Tito dan Bang Wiranto ini Buat Haru Nitizen


Kapolri Tito Karnavian  dan Menkopolhukam Wiranto makin hari makin banyak yang tidak suka. hal ini disebabkan beberapa sikapnya yang dirasakan masyarakat khususnya umat Islam tidak objektif dalam menyelesaikan masalah bangsa. Khususnya dalam bidang keamanan. Mengingat akhir akhir ini tensi keamanan cukup tinggi di Indonesia. Melihat kondisi ini, beredar surat anak medan disosial media dengan Judul "Buat Bang Tito dan Bang Wiranto" Seperti apa surat terbuka itu? Lihat berikut ini dan baca dengan logat Medan, ya, hihihi.

Untuk bang tito ama bang wiranto.

Gini bang. Maaf bang ya.
udah lama kali aku mau buat surat cinta ini. tapi tak begitu pande aku nulis. takut aku tak enak dibaca tapi dah sesak kali dadaku bang liat negara ini. apalagi kalau dah ku tengok muka abang abang di tipi. rasanya mau ku pecahkan aja tipiku bang. tapi sayang juga ku pikir. tak jadilah aku pecahkan tipi ku..

Gini bang..
cak buka dulu dikit mata hati kalian bang. kelenkan islam, kelenkan dilahirkan dari orang tua yang islam - trus kelenkan sholat. ko rasanya tak ada ku tengo pembelaan kelen ama orang islam sikitpun.
rasaku, kelen kalau nengo umat islam demo, kelen cari aja lah alasan supaya tidak jadi aksi itu. tak usalah kusebutkan satu persatu. semua dah pada tau bang..
trus kalau ulama kita difitnah orang abang diam ajalah ku tengok. atas nama bineka abang hargai penghina itu.

pernah juganya ku tengok abang duduk bareng ama ulama kita AA Gym, Ismail yusanto, Habib Rizieq tapi sekarang ku tengok sangar kali muka kelen tuh kalau liat mereka. ntah apa yang ada dipikiran abang.
Memang ku taunya kelen itu penjaga negara ini, tapi kuingatkan abang ya. ntah lupanya abang. umat islam bukan perusak negara ini bang. perusak negara ini bukan mereka bang. Jadi ga usah kelen anggab mereka
itu memusuhi negara ini. Baek baek aja bang sama ulama. itu refresentasi umat islam bang.

trus soal umat islam anti pancasila, tak usahlah kelen tuduh tuduh begitu. biasa aja bang. tak usahlah kalian sok paling tau soal makna pancasila itu. serahkanlah pada akademisi orang orang intelektual dan ulama bang. Kalau sudah ada ulama, mereka ga akan menghancurkan negara ini pakai islam bang.

Trus pun tak pernanya kelen ku tengok semangat kali membela pancasila itu saat pemerintah punya kebijakan yang zhalim anti pancasila. Jadi biasa aja bang..

aku bilang ini ama abang cuma ku tengok abang kan orang islam, istri abang abangkan kan pakai kerudung, pernah juga ku tengok gagah kali kelen sholat di masjid. Bangga aku jadi orang islam, bangga juganya aku punya pejabat kayak kelentuh. Tapi ntah lah bang.. sakit hati ku rasanya bang kalau abang kayaknya anggab buruk aja orang islam itu.
Istri Wiranto saat mengisi pengajian
udahlah bang, cuma ngingatkan aja aku bang. karena sesama muslimnya kita. kalau ga lantak situ bang.. tapi ya karena abang ganteng sejuk ku tengok yang berkopian itu.
aku tampak ada kebaikan di hati abang sebenarnya. tapi tak ku sangka abang ternyata begini.

Ah dah panjang kali lah aku becakap nih. nulispun tak palanya aku pande kali. merepet pula orang membaca tulisanku ini. ntah mutar mutarnya kalimat aku ini menurut orang tuh. tapi ga apalah.. semoga aja sampenya tulisanku ini ama abang. biar abang bisa baca paling tidak ini isi hatiku bang. karena sesama muslim saling menguatkan dan mendoakan ya kan bang.
semoga ajalah abang bisa menerima nasehat adekmu sekaligus saudara seimanmu ini..

udah parah kali ku tengoknya penjajahan orang orang kafir untuk mengadudomba kita bang. makanya ku tulislah surat ini untuk abang...

makasih bang.. dari saudaramu di Medan DVD MURATTAL
Share on Google Plus

About Muhammad Ismail

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment